Top Headlines

17 November, 2009

KELAHIRAN PENYULUHAN PERTANIAN MODERN

Swanson et al (1997) mencatat adanya beberapa kondisi yang diperlukan bagi kelahiran penyuluhan pertanian, yang ditandai oleh:
1) Adanya praktek-praktek baru dan temuan-temuan pene-litian
2) Kebutuhan tentang pentingnya informasi untuk diajarkan kepada petani
3) Tekanan terhadap perlunya organisasi penyuluhan
4) Ditetapkannya kebijakan penyuluhan
5) Adanya masalah-masalah yang dihadapi di lapangan

Mengutip True (1929), Swanson et al (1984) mengemu-kakan bahwa akar kegiatan penyuluhan pertanian dapat ditelusuri bersamaan dengan jaman Renaisans yang diawali sejak abad 14, yaitu sejak adanya gerakan tentang pentingnya kaitan pendidikan dengan kebutuhan hidup manusia.
Pada 1304, Pietro de Crescenzi menulis buku teks tentang pertanian dalam bahasa Latin yang kemudian banyak diterjemahkan dalam bahasa Itali dan Perancis. Sejak saat itu, kegiatan penulisan buku-buku pertanian semakin banyak bermunculan. Pada abad 17 dan 18, banyak ditulis pustaka tentang pertanian di banyak negara Eropa. Di Inggris sendiri, sebelum tahun 1800 tercatat sekitar 200 penulis. Dan pada tahun 1784 di London terbit majalah pertanian yang dipimpin Arthur Young, sebagai majalah yang tersebar luas di Eropa dan Amerika. Pada pertengahan abad 18, banyak kalangan tuan-tanah (bangsawan) progresif yang mengembangkan kegiatan penyuluhan pertanian melalui beragam pertemuan, demonstrasi, perkumpulan pertanian, dimana terjadi pertukar-an informasi antara pemilik-tanah dengan para tokoh-petani.
Hal ini disebabkan karena:
1) Adanya keinginan belajar tentang bagaimana mengem-bangkan produktivitas dan nilai produknya, serta sistem penyakapan dan bagi-hasil yang perlu dikembangkan.
2) Adanya perkembangan ilmu pengetahuan modern dalam bidang pertanian, khususnya penggunaan agro-kimia dan ilmu fisiologi-tanaman (Russell, 1966).
Kelahiran penyuluhan pertanian modern, sebenarnya baru dimulai di Irlandia pada tahun 1847, yaitu sejak terjadi-nya krisis penyakit tanaman kentang yang terjadi pada 1845-1851 (Jones, 1982).
Modernisasi penyuluhan pertanian secara besar-besaran, justru terjadi di Jerman pada akhir abad 19, yang kemudian menye-bar ke Denamrk, Swis, Hungaria dan Rusia. Sementara itu, Perancis tercatat sebagai negara yang untuk pertama kali mengembangkan penyuluhan pertanian yang dibiayai negara sejak tahun 1879.

Pada awal abad 20, kegiatan penyuluhan pertanian umumnya masih dilakukan dengan skala kecil-kecil baik yang diorganisir oleh lembaga/instansi pemerintah maupun pergu-ruan tinggi. Tetapi, seiring dengan perkembangannya, organi-sasi penyuluhan pertanian tumbuh semakin kompleks dan se-makin birokratis.
Pada perkembangan terakhir, dewasa ini penyuluhan pertanian telah diakui sebagai suatu sistem penyampaian informasi dan pemberian nasehat penggunaan input dalam pertanian modern.

0 komentar:

Post a Comment

Saran dan KIritik terhadap blog ini akan sangat bermanfaat bagi keberlanjutan dan kekreatifan blog ini

LinkWithin

Related Posts with Thumbnails
Twitter Delicious Facebook Digg Stumbleupon Favorites More